Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)

Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur) - Halo, kembali bersama kami SusuBubukDancow.xyz - Website Berisi Artikel Susu Terupdate, Pada kesempatan hari ini kami akan membahas seputar Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur), kami telah mempersiapkan berita ini dengan benar guna anda baca dan serap informasi didalamnya. semoga seluruh isi postingan berita Bedah Veteriner, yang kami posting ini bisa anda mengerti, selamat membaca.

Judul Berita : Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)
good link : Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)

Baca juga


Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)

Pengertian

Luxatio Coxofemoralis merupakan suatu kondisi abnormal dimana caput femoralis keluar dari acetabulum. Luxatio menyebabkan kesakitan pada daerah persendian coxofemoralis, kepincangan bahkan sampai kelumpuhan kaki belakang. Luksasio pada coxofemoralis sering terjadi  pada hewan kecil, terutama pada anjing. 

Luxatio menyebabkan kesakitan pada daerah persendian coxofemoralis, kepincangan bahkan sampai kelumpuhan kaki belakang, tergantung dari derajat keparahan luxatio yang terjadi.Kejadian Luxatio coxofemoralis secara umum disebabkan oleh adanya trauma eksternal.Selain itu, kejadian luxatio juga sering terjadi pada anjing-anjing ras besar. Anjing German sheperd, Golden retrivier dan kucing Siam merupakan ras-ras yang rentan terhadap keadaan ini.

Penanganan yang dilakukan dalam luksasio coxofemoralis perlu disegerakan, hal ini dikarenakan akan terjadi trauma yang lebih parah. Untuk itu perlu dilakukan penagan dan perawtan yang intesif bagi hewan yang mengalami luksasi pada daerah ini.

Dalam pananganan nya ini berlaku sistem penangan 4R yakni recognisi, reposisi, retensi dan rehabilitasi. Tindakan yang dapat dilakukan pada pengobatan kasus luxatio coxofemoralis ialah dengan reduksi tertutup dan terbuka. Prognosa kasus ini tergantung dari derajat keparahan luxatio yang terjadi (Harasen 2005). Tujuan dari tindakan bedah ini adalah untuk mengatasi memperbaiki keadaan hewan menjadi lebih baik.

Sendi Coxofemoral

Persendian coxofemoral merupakan persendian yang berbentuk bungkul dan mangkuk yang terbentuk dari caput femur dengan acetabulum.

Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)
Posisi normal coxofemoralis   


Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)
X-Ray Luksasi Coxofemoral pada anjing

Penanganan Luksasi Coxofemoralis


Penanganan luksasi coxofemoralis terdiri dari 2 jenis yaitu :

1.      Open Reduction/Dengan Pembedahan
2.      Closed reduction/Tnpa Pembedahan

Kedua jenis penanganan luksasi coxofemoralis ini digunakan tergantung dari tingkat keparahan luksasi coxofemoralis itu sendiri

Open Reduction/Dengan Pembedahan

A.  Pre Operasi

Persiapan yang harus dilakuakn sebelum operasi dimulai antara lain :
1.    Persiapan pasien yang terdiri dari pemeriksaan fisik  dan diagnosa pasien (hewan)
2.    Mempersiapkan alat dan bahan yang diperlukan selama operasi.
3.    Mempersiapkan ruang operasi

B.  Teknik Operasi


  • Standar pendekatan yang digunakan untuk memperbaiki dengan pembedahan dari dislokasio adalah pendekatan cranial lateral pinggul dan pendekatan trochanteric osteotomy. Kadang-kadang pendekatan caudal dari persendian coxofemoral digunakan.
  • Langkah pertama,Insisi kulit longitudinal dibuat pada batas craniolateral femur dan dilanjutkan kearah proksimal melewati trochanter major.

Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)
Incise pada kulit
  • Kemudian sedikit M. Tensor fascia lata diinsisi kearah cranial, kadang-kadang tendon insertia M. gluteus profundus disayat utuk memudahkan V. circumflexa femoralis terlihat.


Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)
Muskulus yang terlihat

  • M. gluteus profundus dipreparir, kemudian dikuakkan kearah dorsal dan caudal. Selanjutnya M. vastus latelaris dikuakkan kearah distal sehingga joint capsule terlihat
Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)
Penguakan M. gluteus profundus dan M. vastus
.
  • Joint capsule diinsisi berbentuk T, dengan menggunakan scapel no. 15. Insisi T dibuat pada ujung distal.
  • Menghilangkan bekas-bekas disekitar ligamen dan sendi.
  • Pengeboran dua lubang paralel 1,6 mm dengan kawat Kirschner melalui trochanter major (agak proksimal) pada bagian caudal ke arah cranial.
  • Pengeboran lain pada bagian ventral sampai ke illium, cranial acetabulum, proximolateral ke arah distomedial.
  • Melakukan jahitan dengan benang sling berbentuk angka 8 melalui lubang ilium dan melalui dua lubang pada trochanter major, tanpa memutuskan nervus ischial. Tergantung dari ukuran hewan, beberapa jahitan dengan benang sling dapat dilakukan pada lubang yang sama.

Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)
.jahitan pada sendi coxofemoralis

  • Jahit joint capsule dengan pola jahitan cruciate.
  • Mengikat ujung benang sling dengan simpul glinding.sementara kaki sedikit di abduksi dan di rotasi internal
  • Perbaikan tenotomy dari otot gluteal
  • Penutupan fasia,jaringan subkutan dan kulit menggunakan pola jahitan interrupted pattern

C.  Perawatan Pasca operasi

  1. Bekas luka sayatan / insisi harus diperhatikan kebersihannya
  2. Membatasi ruang gerak hewan  dengan cara dikandangkan
  3. Periksa balutan dan lihat kaki setiap hari untuk bau busuk, bengkak, dan tekan perkembangan luka.
  4. Dilakukan pemberian antibiotik untuk mencegah timbulnya infeksi.
  5. Pemberian nutrisi yang baik untuk membantu proses pemulihan.
  6. Balutan dan jahitan luka dibuka setelah 7 hari tergantung dari presentasi kesembuhan yang terjadi.

Closed Reduction/Tanpa pembedahan

A.  Pre Operasi

Persiapan yang harus dilakuakn sebelum operasi dimulai antara lain :
  1. Persiapan pasien yang terdiri dari pemeriksaan fisik  dan diagnosa pasien (hewan)
  2. Mempersiapkan alat dan bahan yang diperlukan selama operasi. 
  3. Mempersiapkan ruang operasi

B.  Teknik Operasi

Teknik operasi closed reduction ini dapat dilakukan dalam beberapa tahap :

  • Step 1.

Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)


Hewan diberi anestesi terlebih dahulu dan ditempatkan pada posisi lateral recumbancy dengan ekstremitas yang diletakkan lebih tinggi dan diberi pengikat pada bagian atas . Tali atau handuk ditempatkan di daerah inguinalis dan  menarik bagian dorsal dengan perlahan. Bagian distal lengan dipertahankan dan secara perlahan menarik dalam arah yang berlawanan. 

Jaringan dapat ditarik untuk meregangkan persendian dan jika diperlukan penarikan dapat dilakukan selama beberapa saat agar memungkinkan kepala femoralis untuk kembali pada posisi sejajar  dengan acetabulum.

  • Step 2
Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)


Pada tahap ini satu tangan dilitakan pada bagian trochanter mayor(daerah femur) dan tangan yang satunya menahan pada bagian Distal. Lalu reduksi sendi coxofemoral dapat dilakukan dengan memutar ekstremitas eksternal dan tetap mempertahankan posisinya. 

Setelah itu bagian caput femuralis pada bagian acetabulum diputar dengan patokan pada bagian trochanter major dan dorong kearah caudal lalu tekan secara kuat pada daerah trochanter major dimana gerakan ini memungkinkan kepala femoralis beralih dari acetabulum secara perlahan dan secara bertahan mengembalikan pada posisi normal

  • Step 3
Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)
tekan bagian trochanter

Jika pergeseran sendi telah sedikit berkurang, coba tekan bagian trochanter dan buat gerakan dimana tindakan ini dapat membantu perpindahan jaringan lunak dan mengurangi pembentukan hematoma di acetabulum. Dimana penilaian terhadap pengurangan pergeseran tersebut dilihat dari :
  1. Palpasi pada bagian ( krista iliaka , umbi ischia dan trochanter mayor )
  2. Pengukuran jarak antara trochanter mayor dan umbi ischia
  3. Restorasi panjang tungkai

  • Step 4
Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)
sendi digerakan dalam berbagai gerak

Pada tahap ini sendi digerakan dalam berbagai gerak (terutama ekstensi dan eksternal rotasi) untuk menilai stabilitas dari hip reduction tersebut. dimana penggunaan ehmer sling tetap diterapkan dalam kasus apapun.

  • Step 5

Pada tahap ini kita memotong Beberapa Elastikon strip, dimana Strip ini harus digunakan cukup lama dari metatarsal (termasuk telapak kaki) sementara pada bagian dorsum berada pada posisi tertekuk.

  • Step 6

Aplikasi  Ehmer sling  dimulai dengan memasang balutan gips disekitar metatarsal, kemudian menambahkan beberapa Elastikon strip, dimulai dari telapak kaki distal dan diakhiri pada daerah proksimal batas dorsal. Ekstremitas harus kuat tertekuk dan diberikan tekanan pada daerah trochanter major, karena ekstremitas yang diabduksi selama penempatan sling.

  • Step 7

Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)
                                                                  


Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)



Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)

Telapak kaki diformasi mulai dari distal dengan Elastikon strip yang melibatkan bagian medial paha melalui daerah inguinalis dan kebelakang. Diharuskan membuat ruang dengan ukuran yang sama pada jari.

  • Step 8
        
Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)
proses penempatan strip. 1
                                                                                                                     
Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)
proses penempatan strip. 2
                                                          


Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)
proses penempatan strip. 3


Ulangi proses penempatan strip sampai posisi tertekuk dengan stabil (biasanya 3-5 Elastikon strip). Elastikon strip yang  ditempatkan pada bagian distal, juga harus dibalut sepanjang metatarsal. Ini dapat membantu mengurangi terjadinya kemungkinan penyempitan dan pembengkakan pada ujung distal.

  • Step 9
Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)
memperkuat Ehmer sling

Untuk memperkuat Ehmer sling dan membantu penanganan reduksi  dengan merotasi eksternal hock, penggunaan strip Elastikon, dimulai dari metatarsal, sekitar dorsal  dan abdomen, dan berakhir di belakang abdomen-band fashion

  • Step 10
Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)
penggunaan dari Ehmer sling
Setelah penggunaan dari Ehmer sling dilakukan dengan benar,  penggunaan radiographi orthogonal diperlukan untuk menunjukkan bahwa bagian coxae sudah dalam keadaan normal. Pada tahap akhir tindakan yang tepat sangat diperlukan untuk memastikan ekstremitas berada dalam posisi yang tepat pada rotasinya.

  • Step 11
Dalam kasus ventral luxations, caput femoralis dapat dimanipulasi kembali ke acetabulum dengan melakukan tekanan pada daerah lateral dan cranial pada trochanter dengan satu tangan dan menarik ischium dengan tangan yang lain. Jika tindakan reduksi dapat menyetabilkan, kepincangan pada kaki belakang selama 10 hari sehingga memberikan cukup waktu pada jaringan lunak untuk dapat terbentuk.

C.  Perawatan Pasca operasi

  1. Bekas luka sayatan / insisi harus diperhatikan kebersihannya
  2. Membatasi ruang gerak hewan  dengan cara dikandangkan
  3. Periksa balutan dan lihat kaki setiap hari untuk bau busuk, bengkak, dan tekan perkembangan luka.
  4. Dilakukan pemberian antibiotik untuk mencegah timbulnya infeksi.
  5. Pemberian nutrisi yang baik untuk membantu proses pemulihan.
  6. Balutan dan jahitan luka dibuka setelah 7 hari tergantung dari presentasi kesembuhan yang terjadi.

Referensi :

R. Hõim,et all,2003. Use Of The Modified Toggle Pin Technique For Management Of Coxofemoral Luxation In Dogs: A Review Of Literature And A Report Of Two Cases

Taguchi. Kiyoshi, et all, 2011. Ultrasonographic Appearance of Bovine Coxofemoral Luxation in Different Directions. Veterinary Science & Technology S3:003. doi:10.4172/2157-7579.S3-003.US

Daniel,2012. A care report of a feline sacroiliac and coxofemoral luxation following a road traffic accident. Comfortan, Eurovet Animal Health Ltd Cambridge, UK


Demikianlah Berita dari kami Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur)

Sekianlah artikel Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur) hari ini, semoga dapat memberi pengetahuan untuk anda semua. ok, sampai jumpa di artikel berikutnya. Terima Kasih

Anda saat ini sekarang membaca berita Teknik Operasi dan Reposisi Luksasi Coxofemoralis pada Hewan (Bedah Fraktur) dengan alamat link https://www.susububukdancow.xyz/2016/04/teknik-operasi-dan-reposisi-luksasi.html

Post a comment

0 Comments