Pencemaran Udara dan Permasalahanya

Pencemaran Udara dan Permasalahanya - Halo, kembali bersama kami SusuBubukDancow.xyz - Website Berisi Artikel Susu Terupdate, Pada kesempatan hari ini kami akan membahas seputar Pencemaran Udara dan Permasalahanya, kami telah mempersiapkan berita ini dengan benar guna anda baca dan serap informasi didalamnya. semoga seluruh isi postingan berita Kesmavet & Zoonosis, yang kami posting ini bisa anda mengerti, selamat membaca.

Judul Berita : Pencemaran Udara dan Permasalahanya
good link : Pencemaran Udara dan Permasalahanya

Baca juga


Pencemaran Udara dan Permasalahanya

Lingkungan hidup dan sumber-sumber kehidupan Indonesia berada di ambang kehancuran akibat eksploitasi yang berlebihan selama kurun waktu lebih dari tiga dekade. Rakyat semakin terpinggirkan dan termarjinalkan hak-haknya untuk hidup yang layak. 

Selain itu, kelompok masyarakat yang paling rentan adalah penerima dampak terbesar dari adanya suatu kerusakan. Hal ini perlu untuk segera mengembalikan kedaulatan rakyat atas sumber-sumber kehidupan dan meningkatkan daya tahan masyarakat terhadap ancaman atas sumber-sumber kehidupan mereka.

Pencemaran Udara dan Permasalahanya
Pencemaran udara


Pencemaran Udara dan Permasalahanya
Macam-macam pencemaran udara
 
UU 23/1997 mendefinisikan lingkungan hidup sebagai kesatuan ruang dengan segala benda, daya, keadaan, dan makhluk hidup, termasuk manusia dan perilakunya yang mempengaruhi kelangsungan perikehidupan dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup lainnya.

Oleh karena itu, secara eksplisit, dapat dinyatakan bahwa tingkat kelangsungan perikehidupan dan kesejahteran manusia ditentukan oleh kualitas lingkungan hidup. Pengertian lingkungan hidup tercakup pula apa yang didefinisikan sebagai sumberdaya alam: “Sumber daya alam adalah semua benda, daya, keadaan, fungsi alam, dan makhluk hidup, yang merupakan hasil proses alamiah, baik hayati maupun nonhayati, terbarukan maupun tidak terbarukan.” 

Agraria mendefinisikan lingkungan hidup, yaitu seluruh bumi, air, ruang angkasa, termasuk kekayaan alam yang terkandung di dalamnya (menurut UU No.5 Tahun 1960).

Adapun ketahanan dan keberlanjutan ekologi mengacu kepada ketersediaan daya dukung tanah, air, udara, dan keanekaragaman kehidupan dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya. 

Akan tetapi, ketahanan sosial mengacu kepada daya dukung kelembagaan sosial, baik pada aspek politik, ekonomi, dan budaya; sehingga reformasi pengelolaan lingkungan hidup harus mengacu kepada upaya penguatan ketahanan dan keberlanjutan ekologi dan sosial ini.

Pada umumnya, di kota-kota besar terjadi pertambahan penduduk dan pertumbuhan ekonomi yang amat pesat, sehingga meningkatnya tempat-tempat pemukiman, transportasi, dan perindustrian dalam rangka memenuhi kebutuhan manusia itu sendiri baik berupa sarana dan prasarana. 

Selain itu, kemajuan teknologi yang dicapai oleh manusia dalam upaya untuk meningkatkan kualitas dan kenyamanan hidupnya memberi dampak yang positif dan negatif . Dampak negatifnya berupa kerugian bagi keseimbangan lingkungan hidup.

Salah satu bentuk dampak negatifnya, yaitu sulitnya untuk memperoleh udara berkualitas baik dan bersih. Pencemaran udara yang terjadi merupakan masalah pencemaran lingkungan yang terberat bagi daerah perkotaan. 

Akibat pencemaran udara dapat membahayakan kesehatan manusia, kelestarian tanaman dan hewan, dapat merusak bahan-bahan, menurunkan daya penglihatan, serta menghasilkan bau yang tidak menyenangkan.

Pencemaran udara adalah masuk atau dimasukkannya makhluk hidup, zat, energi dan atau komponen lain ke dalam udara dan atau berubahnya tatanan (komposisi) udara oleh kegiatan manusia atau oleh proses alam, sehingga kualitas udara menjadi kurang atau tidak dapat berfungsi lagi sesuai dengan peruntukannya.

Oleh karena itu, perlu dilakukan usaha-usaha yang mengarah kepada pencegahan atau berkurangnya pencemaran udara. 

Salah satu usaha yang dapat dilakukan untuk mengatasi masalah pencemaran udara adalah penghijauan atau pengadaan hutan kota (ruang terbuka hijau); dapat berbentuk tanaman, jalur hijau, kebun, pekarangan, dan hutan yang dapat berfungsi sebagai paru-paru kota, dan dapat menyediakan oksigen yang diperlukan oleh manusia dan menurunkan kadar beberapa pencemar udara.

Pengertian udara dan udara tercemar

Udara adalah suatu campuran gas yang terdapat pada lapisan yang mengelilingi bumi. Komposisi campuran gas tersebut tidak selalu konstan dan selalu berubah dari waktu ke waktu. 

Komponen yang konsentrasinya paling bervariasi adalah air yang berupa uap air dan karbon dioksida. Jumlah air yang terdapat di udara bervariasi tergantung dari cuaca dan suhu . 

Udara dalam istilah meteorologi disebut dengan atmosfir. Atmosfir merupakan campuran gas3 gas yang tidak bereaksi satu dengan lainnya (innert).

Atmosfir terdiri dari selapis campuran gas-gas, sehingga sering tidak tertangkap oleh indera manusia kecuali apabila berbentuk cairan (uap air) dan padatan (awan dan debu). 

Lapisan atmosfir mempunyai ketinggian sekitar 110 km dari permukaan tanah dan bagian terbesar berada di bawah ketinggian 25 km, karena tertahan oleh gaya gravitasi bumi.

Udara mengandung sejumlah oksigen, merupakan komponen esensial bagi kehidupan, baik manusia maupun makhluk hidup lainnya. 

Udara yang normal merupakan campuran gas-gas meliputi 78 % N2; 20 % O2; 0,93 % Ar ; 0,03 % CO2 dan sisanya terdiri dari neon (Ne), helium (He), metan (CH4) dan hidrogen (H2). Sebaliknya, apabila terjadi penambahan gas-gas lain yang menimbulkan gangguan serta perubahan komposisi tersebut, maka dikatakan udara sudah tercemar/terpolusi. 

Atmosfir pada keadaan bersih dan kering akan didominasi oleh 4 gas penyusun atmosfir, yaitu 78,09% N2; 20,95% O2; 0,93% Ar; dan 0,032% CO2; sedangkan gas-gas lainnya sangat kecil konsentrasinya. Komposisi udara kering , yaitu semua uap air telah dihilangkan dan relatif konstan.

hewan akan menyerap nitrogen apabila berbentuk persenyawaan. Senyawa nitrogen dalam bentuk amonia dan nitrogendioksida, dalam kadar yang sangat kecil terlarut dalam air hujan. Lebih lanjut, 

Akibat aktifitas perubahan manusia, udara seringkali menurun kualitasnya. Perubahan kualitas ini dapat berupa perubahan sifat-sifat fisis maupun sifat-sifat kimiawi. 

Perubahan kimiawi, dapat berupa pengurangan maupun penambahan salah satu komponen kimia yang terkandung dalam udara, yang lazim dikenal sebagai pencemaran udara. Kualitas udara  yang dipergunakan untuk kehidupan tergantung darilingkungannya. 

Kemungkinan di suatu tempat dijumpai debu yang bertebaran dimana-mana dan berbahaya bagi kesehatan. 

Demikian juga suatu kota yang terpolusi oleh asap kendaraan bermotor atau angkutan yang dapat menimbulkan gangguan kesehatan.

Udara yang belum tercemar selain mengandung uap air, gas-gas innert juga mengandung aerosol yaitu campuran partikel-partikel padat dan cair yang sangat halus. Aerosol berupa partikel cair atau padat yang tersuspensi di dalam gas. 

Ukuran partikel aerosol antara 0,001 – 100 um. Partikel-partikel yang berdiameter kurang dari 2,5 um pada umumnya dianggap halus dan partikel yang berdiameter lebih besar dari 2,5 um dianggap kasar. 

Pada udara, selain gas juga terdapat aerosol yang terdiri dari partikel debu, abu, garam, dan asap. Jenis aerosol yang dominan di udara yang mengakibatkan pencemaran. Pada umumnya, kota-kota besar mempunyai konsentrasi aerosol yang relatif lebih tinggi jika dibandingkan dengan di lautan. Sumber aerosol ada dua macam, yaitu primer dan sekunder. 

Aerosol primer, yaitu aerosol yang dikeluarkan langsung dari berbagai sumber (contoh : debu yang terbawa oleh udara sebagai akibat adanya angin atau partikel-partikel asap yang dikeluarkan dari ceroong asap). 

Aerosol sekunder mengikuti pada partikel-partikel yang dihasilkan di dalam atmosfir yang mengalami reaksi-reaksi kimia dari komponenkomponen gas.

Udara tidak akan pernah bersih; beberapa gas seperti sulfur dioksida (SO2), hidrogen sulfide (H2S), dan karbon monoksida (CO) selalu dibebaskan ke udara karena senantiasa ada sumber polusi alami seperti asap dari letusan gunung berapi, spora dari tanaman, asap dari kebakaran hutan dan sampah, gas-gas yang dihasilkan oleh pembusukan sampah. 

 
Pencemaran Udara dan Permasalahanya
Kabut asap

Selain itu, partikel-partikel padatan atau cairan berukuran kecil dapat tersebar di udara oleh angin, letusan gunung berapi, atau gangguan alam lainnya, seperti erosi tanah. Sumber polusi selain alami, yaitu karena adanya aktivitas manusia.

Konsentrasi CO2 di udara selalu rendah (sekitar 0,03%), banyak dijumpai di daerah pegunungan, di atas kebun, ladang tanaman yang sedang tumbuh, atau lautan. 

Konsentrasi yang relatif rendah ini disebabkan oleh absorbsi CO2 oleh tanaman selama fotosintesis dan karena kelarutan CO2 di dalam air. 

Tumbuh-tumbuhan dalam ekosistem berperan sebagai produsen pertama yang mengubah energi surya menjadi energi potensial untuk makhluk hidup lain dan mengubah CO2 menjadi O2, sehingg penghijauan dapat menangani krisi lingkungan di perkotaan karena dapat berperan mengrangi CO2 dan zat pencemar lainnya. 

Namun, tidak semua pohon tahan terhadap zat pencemar, karena zat pencemar dapat merusak perkembangan daun dan pertumbuhan tanaman. Diduga ketahanan setiap jenis tanaman dipengaruhi oleh sifat-sifat genetik antara lain morfologi daun (bentuk dan permukaan daun) dan anatomi daun ( kerapatan dan letak stomata).

Pengertian pencemaran udara adalah masuk atau dimasukkannya makhluk hidup, zat, energi dan atau komponen lain ke dalam udara dan atau berubahnya tatanan (komposisi) udara oleh kegiatan manusia atau oleh proses alam, sehingga kualitas udara menjadi kurang atau tidak dapat berfungsi lagi sesuai dengan peruntukannya (KEPMEN KLH No. 02/Men-KLH/I/1988).

BAPEDAL (1999), mendefinisikan bahwa pencermaran udara adalah adanya kontaminasi atmosfir oleh gas, cairan atau limbah padat serta produk samping dalam konsentrasi dan waktu sedemikian rupa yang mengakibatkan gangguan, kerugian atau memiliki potensi merugikan terhadap kesehatan dan kehidupan manusia, hewan, tumbuhtumbuhan dan benda serta menciptakan ketidak nyamanan. 

Selain itu, dapat membahayakan daya penglihatan dan menghasilkan bau yang tidak menyenangkan. Pengertian lain dari KLH (1987), World Bank (1978), dan Canter (1977) menyatakan bahwa pencemara udara adanya atau masuknya satu atau lebih zat pencemar atau kombinasinya di atmosfir dalam jumlah dan waktu tertentu baik yang masuk ke udara secara alami maupun aktivitas manusia, yang dapat menimbulkan gangguan pada manusia, hewan, tumbuhan, dan terhadap harta benda atau terganggunya kenyamanan dan kenikmatan hidup dan harta benda. 

Pencemaran udara tidak mengenal secara tegas batas wilayah pengaruhnya, baik di kota maupun di daerah-daerah lainnya. Masalah yang ditimbulkan oleh pencemaran udara bahkan dapat meliputi ruang lingkup antar negara. Hal ini, disebabkan oleh berbagai faktor yang memengaruhi penyebaran, seperti volume bahan pencemar, geografis, topografi, dan klimatologi. 

Akan tetapi, Kastiyowati menyatakan bahwa pencemaran udara adalah kondisi udara yang tercemar dengan adanya bahan, zat-zat asing atau komponen lain di udara yang menyebabkan berubahnya tatanan udara oleh kegiatan manusia atau oleh proses alam, sehingga kualitas udara menjadi kurang atau tidak dapat berfungsi lagi sesuai dengan peruntukannya. 

Pencemaran udara mempengaruhi sistem kehidupan makhluk hidup seperti gangguan kesehatan, ekosistem yang berkaitan dengan manusia.

Jenis-jenis pencemaran udara, yaitu menurut bentuk (gas, partikel ) dan menurut tempat (ruangan /indoor dan udara bebas /outdoor) . Gangguan kesehatan : Iritansia, asfiksia, anetesia, toksis . Menurut asal : primer, sekunder.

Pencemaran Udara dan Permasalahanya
Dampak pencemaran udara bagi kesehatan


Pencemaran Udara dan Permasalahanya
Dampak pencemaran udara bagi lingkungan

Bahan atau Zat pencemaran udara dapat berbentuk gas dan partikel : Pencemaran udara berbentuk gas dapat dibedakan menjadi :

Golongan belerang terdiri dari sulfur dioksida (SO2), hidrogen sulfida (H2S) dan sulfat aerosol.

Golongan nitrogen terdiri dari nitrogen oksida (N2O), nitrogen monoksida (NO), amoniak (NH3) dan nitrogen dioksida (NO2).

Golongan karbon terdiri dari karbon dioksida (CO2), karbon monoksida (CO), hidrokarbon .

Golongan gas yang berbahaya terdiri dari benzen, vinyl klorida, air raksa uap.

Pencemaran udara berbentuk partikel dibedakan menjadi :

  1. Mineral (anorganik) dapat berupa racun seperti air raksa dan timah.
  2. Bahan organik terdiri dari ikatan hidrokarbon, klorinasi alkan, Benzen.
  3. Makhluk hidup terdiri dari bakteri, virus, telur cacing.
Pencemaran udara menurut tempat dan sumbernya ada dua macam :

  1. Pencemaran udara bebas (Out door air pollution), sumber pencemaran udara bebas: alamiah, berasal dari letusan gunung berapi, pembusukan, dll. Kegiatan manusia, misalnya berasal dari kegiatan industri, rumah tangga, asap kendaraan, dll.
  2. Pencemaran udara ruangan (In door air pollution), berupa pencemaran udara didalam ruangan yang berasal dari pemukiman, perkantoran ataupun gedung tinggi.
Pencemaran udara dapat pula dikelompokkan ke dalam :

  1. Pencemar primer. Polutan yang bentuk dan komposisinya sama dengan ketika dipancarkan, lazim disebut sebagai pencemar primer, antara lain CO, CO2, hidrokarbon, SO, nitrogen oksida, ozon serta berbagai partikel.
  2. Pencemar sekunder. Berbagai bahan pencemar kadangkala bereaksi satu sama lain menghasilkan jenis pencemar baru, yang justru lebih membahayakan kehidupan. Reaksi ini dapat terjadi secara otomatisataupun dengan cara bantuan katalisator, seperti sinar matahari. Pencema hasil reaksi disebut sebagai pencemar sekunder. Contoh pencemar sekunder adalah Ozon, formal dehida, dan Peroxy Acyl Nitrate (PAN).

Penyebab pencemaran udara

Sumber pencemaran udara berdasarkan pergerakannya dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu :

  1. Sumber pencemaran yang tidak bergerak (industri, pemukiman, dan pembangkit tenaga listrik) yang menghasilkan unsur-unsur polutan ke atmosfir sebagai berikut : kabut asam, oksida nitrogen, CO, partikel-partikel padat, hidrogen sulfida (H2S), metil merkatan (CH3SH), NH3, gas klorin, H2S, flour, timah hitam, gas-gas asam, seng, air raksa, kadmium, arsen, antimon, radio nuklida, dan asap
  2. bergerak (kendaraan bermotor atau transportasi) yang menghasilkan CO, SO2, oksida nitrogen, hidrokarbon, dan partikel-partikel padat.
Menurut Andrews (1972), penyebab pencemaran udara terbagi tiga kelompok, Yaitu:

  1. Gesekan permukaan, seperti menggergaji, menggali, gesekan (gosokan) dari beberapa bahan (aspal, tanah, besi, dan kayu) yang membuang partikel padat ke udara dengan berbagai ukuran.
  2. Penguapan yang berasal dari cairan yang mudah menguap, seperti bensin,minyak cat, dan uap yang dihasilkan oleh industri logam, kimia dan lainnya.
  3. Pembakaran, seperti pembakaran bahan bakar fosil (minyak, solar, bensin, batubara, pembakaran hutan, dsb.). Pembakaran tsb. merupakan proses oksidasi sehingga menghasilkan gas-gas CO2, CO, SOx, NOx, atau senyawa hidrokarbon yang tidak terbakar dengan sempurna. 

sumber pencemar udara terutama SOx dan NOx dibagi menjadi tiga kelompok, yaitu dari alam, anthropogenik, dan campuran antara keduanya. Proses alam yang banyak menyebabkan peningkatan konsentrasi SOx dan NOx di udara adalah : 
  1. Proses dekomposisi biologis
  2. Kegiatan yang berhubunan dengan vulkanik
  3. Aktivitas geotermal, dan 
  4. Kilat atau petir. 

Sumber pencemar anthropogenik atau akibat aktivitas manusia adalah dipakainya secara besar-besaran bahan bakar fosil. 

Sumber pencemar campuran antara keduanya adalah pemakaian pupuk dibidang pertanian yang melalui proses biologis akan melepaskan SOx dan NOx ke udara dan pembakaran hutan. (Anonimus) menyatakan bahwa di Indonesia, kurang lebih 70% pencemaran udara disebabkan oleh emisi kendaraan bermotor. 

Kendaraan bermotor mengeluarkan zat-zat berbahaya yang dapat menimbulkan dampak negatif, baik terhadap kesehatan manusia maupun terhadap lingkungan, seperti timbal/timah hitam (Pb), suspended particulate matter (SPM), oksida nitrogen (NOx), hidrokarbon (HC), karbon monoksida (CO), dan oksida fotokimia (Ox). 

Kendaraan bermotor menyumbang hampir 100% timbal, 13-44% suspendedparticulate matter (SPM), 71-89% hidrokarbon, 34-73% NOx, dan hampir seluruh karbon monoksida (CO) ke udara Jakarta. 

Sumber utama debu berasal dari pembakaran sampah rumah tangga yang mencakup 41% dari sumber debu di Jakarta. Sektor industri merupakan sumber utama dari sulfur dioksida. Di tempattempat padat di Jakarta, konsentrasi timbal bisa mencapai 100 kali dari ambang batas. 

Sementara itu, laju pertambahan kendaraan bermotor di Jakarta mencapai 15% per tahun sehingga pada tahun 2005 diperkirakan jumlah kendaraanbermotor di Jakarta mencapai 2,8 juta kendaraan. 

Seiring dengan laju pertambahan kendaraan bermotor, maka konsumsi bahan bakar juga akan mengalami peningkatan dan berujung pada bertambahnya jumlah pencemar yang dilepaskan ke udara.

Tahun 1999, konsumsi premium untuk transportasi mencapai 11.515.401 kilo liter [Statistik Perminyakan Indonesia, Laporan Tahunan 1999 DirektoratJenderal Minyak dan Gas  Bumi]. Setiap liter premium yang diproduksi, terkandung timbal (Pb) sebesar 0,45 gram sehingga jumlah Pb yang terlepas ke udara total sebesar 5.181,930 ton. 

Jakarta Urban Development Project, menduga bahwa konsentrasi timbal di Jakarta mencapai 1,7-3,5 mikrogram/meter kubik (ìg/m3) pada tahun 2000. 

Menurut Bapedalda Bandung, konsentrasi hidrokarbon mencapai 4,57 ppm (baku mutu PP 41/1999: 0,24 ppm), NOx mencapai 0,076 ppm (baku mutu: 0,05 ppm), dan debu mencapai 172 mg/m3 (baku mutu: 150 mg/m3).

Tugaswati (1993), melaporkan hasil pemantauan kualitas udara pada lokasi Rawasari menunjukkan bahwa kadar rata-rata TSP, NO2 dan SO2 masing-masing sebesar 148 Hg/m3, 9,28 Hg/m3 dan 1,06 Hg/m3. Pada lokasi Pulogadung didapatkan kadar rata-rata TSP NO2 dan SO2 masing-masing sebesar 168 Hg/m3, 14,7 Hg/m3 dan 0,79 Hg/m3. 

Pencemaran Udara dan Permasalahanya
Senyawa beracun

Kadar rata-rata dari parameter NO2 dan SO2 di kedua lokasi pemantauan tidak melampaui batas kadar maksimum yang ditetapkan dalam Kriteria kualitas udara Ambien untuk wilayah DKI Jakarta. 

Kadar rata-rata TSP pada lokasi stasiun Pulogadung dan Rawasari masih memenuhi kriteria. Kadar TSP tahun 1992 ini cenderung menurun jikadibandingkan dengan tahun 1991, sedangkan untuk parameter NO2 dan SO2 mengalami peningkatan yang berarti. Ini menunjukkan bahwa pencemaran gas sudah harus mulai mendapatkan perhatian khusus. 

Sumber pencemaran udara di DKI Jakarta umumnya disebabkan oleh jenis kegiatan seperti industri pengolahan, transportasi, dan kegiatan keseharian rumah tangga. 

Di wilayah DKI Jakarta terdapat berbagai jenis industri yang berpotensi mencemari udara, antara lain industri makanan, industri minuman, industri kayu dan olahan kayu, industri kimia dasar, industri mineral nonlogam, industri logam  dasar, dan industri tekstil. Akan tetapi, sumber pencemaran udara yang cukup penting adalah yang berasal dari lalu lintas kendaraan bermotor. 

Pencemaran udara yang paling tinggi terdapat di ruas-ruas jalan yang paling padat lalu lintasnya dan rawan kemacetan.

Dampak pencemaran udara

Dampak terhadap kesehatan yang disebabkan oleh pencemaran udara akan terakumulasi dari hari ke hari. Pemaparan dalam jangka waktu lama akan berakibat pada berbagai gangguan kesehatan, seperti bronchitis, emphysema, dan kanker paru-paru. 

Dampak kesehatan yang diakibatkan oleh pencemaran udara berbeda-beda antarindividu. Populasi yang paling rentan adalah kelompok individu berusia lanjut dan balita. 

Menurut penelitian di Amerika Serikat, kelompok balita mempunyai kerentanan enam kali lebih besar jika dibandingkan dengan orang dewasa. 

Kelompok balita lebih rentan karena mereka lebih aktif dan dengan demikian menghirup udara lebih banyak, sehingga mereka lebih banyak menghirup zat-zat pencemar. 

Dampak dari timbal sendiri sangat mengerikan bagi manusia, utamanya bagi anak-anak. Di antaranya adalah mempengaruhi fungsi kognitif, kemampuan belajar, memendekkan tinggi badan, penurunan fungsi pendengaran, mempengaruhi perilaku dan intelejensia, merusak fungsi organ tubuh, seperti ginjal, sistem syaraf, dan reproduksi, meningkatkan tekanan darah dan mempengaruhi perkembangan otak. 

Dapat pula menimbulkan anemia dan bagi wanita hamil yang terpajan timbal akan mengenai anak yang disusuinya dan terakumulasi dalam ASI. 

Diperkirakan nilai sosial setiap tahun yang harus ditanggung akibat pencemaran timbal ini sebesar 106 juta dollar USA atau sekitar 850 miliar rupiah. Pencemaran akibat asap yang sudah mencapai bahaya ditandai dengan adanya peningkatan kadar debu di udara, yang disebut dengan Indeks Standar Pencemaran Udara (ISPU). 

Peristiwa kebakaran hutan di Jambi yang terjadi mulai bulan Agustus –September 2004 mengakibatkan adanya peningkatan penderita infeksi saluran pernafasan atas (ISPA) sebanyak 72,34 % (5.203 menjadi 8.967 orang) pada September 2004 jika dibandingkan dengan Juli 2004. Penyakit ini, banyak menyerang pada anak-anak usia di bawah lima tahun (balita). 

Penderita ISPA diperkirakan akan meningkat, karena kebakaran tetap berlangsung. Penyebab ISPA disebabkan oleh ISPU Jambi telah mencapai ambang bahaya sekitar 300 – 500 mm.

Suara Pembangunan (2004b), memberitakan juga tentang anak-anak sekolah menjadi terganggu baik pada pernafasan maupuin pada mata dengan adanya pencemaran udara (yang berupa asap yang tebal) ; sehingga pemerintah menginstruksikan dengan meliburkan sekolah mulai dari TK sampai dengan SMU. 

Hal ini suatu kerugian yang besar bagi masyarakat daerah tsb. Karena terjadi penghambatan pencerdasan masyarakat secara perlahan-lahan. Apabila suatu daerah sering melakukan peliburan berlangsungnya suatu pendidikan, maka lama kelamaan daerah tsb akan mengalami keterbelakangan dalam suatu ilmu jika dibandingkan dengan daerah lain yang lebih aman udaranya. 

bukan janin dalam kandungan saja yang ikut terancam kehilangan kualitas kecerdasan, tapi juga anak-anak dalam masa tumbuh kembang. Timbel alias timah hitam ikut mencemari sayur dan buah-buahan yang dikonsumsi anak-anak. 

Beberapa tahun yang lalu United Nations Environmental Programme (UNEP) telah menempatkan Jakarta sebagai kota terpolusi nomor tiga di dunia setelah Meksiko dan Bangkok. Bisa dibayangkan betapa parahnya ancaman polutan emisi gas buang di metropolitan ini. Padahal tanpa harus berhadapan dengan fakta tersebut, anak Indonesia sudah tergolong lemah dan memiliki angka kematian tinggi.

Hal lain yang patut dicermati adalah polusi udara akibat asap rokok. Ibu hamil yang menghisap rokok bisa berakibat fatal terhadap janin yang dikandungnya. Pembuluh darah sang ibu akan mengecil sehingga suplai darah ke calon bayi terhalang. 

Akan banyak dampak yang diderita oleh bayi, yaitu pertumbuhan badan terhambat dan juga kemampuan mental menjadi terlambat. Gizi memang masih menjadi faktor utama bagi perkembangan otak, tetapi juga jangan meremehkan faktor lain seperti polusi udara. 

Dan yang lebih memprihatinkan, kendati polusi udara di Indonesia tergolong tinggi, tidak ada satu pun ahli kesehatan udara yang tersedia. Bahkan bidang studinya pun belum tersedia di semua perguruan tinggi. 

Pada negara maju kehadiran seorang dokter ahli kesehatan udara sangat diperlukan dalam pembangunan proyek-proyek gedung di kota besar.

dampak/pengaruh pencemaran udara bisa mempengaruhi terhadap makhluk hidup baik secara langsung maupun tidak langsung. 

Efek SO2 terhadap vegetasi dapat menimbulka pemucatan pada bagian antara tulang atau tepi daun. Emisi oleh fluor (F), sulfur dioksida (SO2) dan ozon (O3) mengakibatkan gangguan proses asimilasi pada tumbuhan. 

Pencemaran Udara dan Permasalahanya
hal-hal yang menipiskan lapisan ozon

Pada tanaman sayuran yang terkena/mengandung pencemar Pb mempunyai potensi bahaya terhadap kesehatan masyarakat apabila tanaman sayuran tersebut dikonsumsi oleh manusia.

Pencemaran udara berdasarkan pengaruhnya terhadap gangguan kesehatan dibedakan menjadi 3 jenis :

Irintasia. Biasanya polutan ini bersifat korosif, merangsang proses peradangan hanya pada saluran pernapasan bagian atas, yaitu saluran pernapasan mulai dari hidung hingga tenggorokkan. Misalnya sulfur dioksida, sulfur trioksida, amoniak, dan debu. Iritasi terjadi pada saluran pernapasan bagian atas dan juga dapat mengenai paru-paru itu sendiri.

Asfiksia. Hal ini terjadi karena berkurangnya kemampuan tubuh dalam menangkap oksigen atau mengakibatkan kadar O2 menjadi berkurang. Keracunan gas karbon monoksida mengakibatkan CO akan mengikat hemoglobin, sehingga kemampuan hemoglobin mengikat O2 berkurang dan terjadilah asfiksia. Penyebabnya adalah gas nitrogen, oksida, metan, gas hidrogen dan helium.

Anestesia. Bersifat menekan susunan syaraf pusat sehingga kehilangan kesadaran, misalnya aeter, aetilene, propan,e dan alkohol alifatis.

Toksis. Titik tangkap terjadinya berbagai jenis, yaitu : menimbulkan gangguan pada sistem  pembuatan darah, misalnya benzene, fenol, toluen dan xylene. Keracunan terhadap susunan syaraf, misalnya karbon disulfid, metil alkohol.

Penanggulangan pencemaran udara

Penanggulangan pencemaran udara tidak dapat dilakukan tanpa menanggulangi penyebabnya. 

Mempertimbangkan sektor transportasi sebagai kontributor utama pencemaran udara, maka sektor ini harus mendapat perhatian utama. dengan saran berikut ini:
  1. WALHI menyerukan kepada pemerintah untuk memperbaiki sistem transportasi dengan sistem transportasi yang lebih ramah lingkungan dan terjangkau oleh publik. Prioritas utama harus diberikan pada sistem transportasi massal dan tidak berbasis kendaraan pribadi.
  2. WALHI juga menyerukan kepada pemerintah untuk segera memenuhi komitmennya untuk memberlakukan pemakaian bensin tanpa timbal.Di sektor industri, penegakan hukum harus dilaksanakan bagi industri pencemar.
  3. penanggulangan pencemaran udara dapat dilakukan dengan cara mengurangi polutan dengan alat-alat, mengubah polutan, melarutkan polutan dan mendispersikan polutan. 
  4. Sumber dari pencemaran udara ruangan berasal dari asap rokok, pembakaran asap dapur, bahan baku ruangan, kendaraan bermotor dan lain-lain yang dibatasi oleh ruangan. 
  5. Pencegahan pencemaran udara yang berasal dari ruangan bisa dipergunakan : Ventilasi yang sesuai, yaitu usahakan polutan yang masuk ruangan seminimum mungkin. Tempatkan alat pengeluaran udara dekat dengan sumber pencemaran. 
  6. Usahakan menggantikan udara yang keluar dari ruangan sehingga udara yang masuk keruangan sesuai dengan kebutuhan.Filtrasi, dengan cara memasang filter yang dipergunakan dalam ruangan untuk menangkap polutan dari sumbernya dan polutan dari udara luar ruangan. Pembersihan udara secara elektronik. 
  7. Udara yang mengandung polutan dilewatkan melalui alat ini sehingga udara dalam ruangan sudah berkurang polutan-nya atau disebut bebas polutan.

Hasil pemantauan terhadap kualitas udara dari tahun 1995 - 2001 di wilayah pemukiman di DKI Jakarta memperlihatkan hasil bahwa konsentrasi zat-zat yang menimbulkan polusi (NOx, SO2, TSP, dan Pb) berfluktuasi setiap tahun dan bervariasi di tiap-tiap lokasi pemantauan. 

Konsentrasi NOx menunjukkan kecenderungan meningkat. Peningkatan yang paling tinggi terdapat di lokasi pemantauan Tebet-Jakarta Selatan, sedangkan yang terendah di lokasi pemantauan Jl. Kahfi-Jakarta Selatan. Konsentrasi SO2 di Tebet-Jakarta Selatan juga cenderung meningkat sementara di Jl. Kahfi-Jakarta Selatan cenderung menurun. 

Sementara itu konsentrasi Pb menunjukkan kecenderungan meningkat di titik pemantauan Tebet dan Mesjid Al Firdaus Jakarta Selatan, namun menunjukkan kecenderungan menurun di tiga titik pemantauan lainnya (Pondok Gede-Jakarta Timur, Jl. Kahfi-Jakarta Selatan, dan Rawa Buaya-Jakarta Barat). 

Hasil ini menunjukkan bahwa wilayah pemantauan Tebet- Jakarta Selatan merupakan wilayah yang harus diwaspadai karena konsentrasi pencemaran udaranya sangat tinggi, sehingga perlu dilakukan upaya yang lebih konkrit untuk meningkatkan kualitas udara di wilayah tersebut. 

Konsentrasi SO2 dan NO2 yang teramati di Jakarta dan Stasiun GAW Bukit Kototabang menunjukkan perbedaan yang relatif cukup besar. Rata-rata konsentrasi SO2 selama lima tahun terakhir ( 1995-1999) di Jakarta adalah 8.5 ppbv sedangkan di Stasiun GAW sebesar 3.7 ppbv. 

Besarnya kandungan unsur SO2 di udara Jakarta menunjukkan bahwa udara di wilayah Jakarta telah terpolusi. Walaupun nilai konsentrasi SO2 di Jakarta berada pada level di bawah nilai ambang batas yang berlaku, kondisi ini perlu mendapatkan perhatian mengingat adanya kecenderungan peningkatan konsentrasi SO2 di Jakarta. 

Rata-rata konsentrasi NO2 di Jakarta di Jakarta sebesar 45 ppbv, sedangkan di Stasiun GAW Bukit Kototabang adalah 6.4 ppbv. Peramatan SO2 dan NO2 dilakukan dengan mempergunakan alat yang dinamakan Passive Gas Sampler. Di Stasiun GAW alat ini mulai dipasang pada bulan Nopember 1995 dengan periode peramatan dilakukan mingguan. 

Nilai Ambang Batas untuk SO2 adalah 0.01 ppm dan Nilai Ambang Batas untuk NO2 adalah 0.05 ppm.

Ozon di lapisan troposfer merupakan salah satu gas rumah kaca yang potensial berubah karena kegiatan manusia. 

Ozon dihasilkan melalui reaksi radiasi matahari pada gas-gas seperti nitrogen oksida (NO2) dan gas hidro karbon. Semenjak kegiatan manusia yang menghasilkan gas rumah kaca meningkat, maka pengukuran ozon permukaan ini sangat penting untuk dilakukan agar dapat diketahui tingkat konsentrasi unsur di atmosfer. 

Pengukuran ozon permukaan dilakukan dengan mempergunakan alat yang dinamakan Ozone Analyzer. Di Stasiun GAW Bukit Kototabang pengukuran ozon ini dimulai sejak September 1996 dengan mempergunakan alat buatan Tenco Inst. Nilai ambang batas untuk lapisan ozon permukaan adalah 100 ppb (0.1 ppm).

Referensi

Andrews, W.A. 1972. Environmental Pollution. Prentice Hall, Inc., New Jersey

BAPEDAL. 1999. Badan Pengendalian Dampak Lingkungan. Catatan Kursus pengelolaan Kualitas Udara. Jakarta

Barry, R.G. 1969. Precipitation. In Richard, J.G. (Ed.). Introduction to Physical Hydrology. Methuen and Co. Ltd., Bungay Sufflok


Demikianlah Berita dari kami Pencemaran Udara dan Permasalahanya

Sekianlah artikel Pencemaran Udara dan Permasalahanya hari ini, semoga dapat memberi pengetahuan untuk anda semua. ok, sampai jumpa di artikel berikutnya. Terima Kasih

Anda saat ini sekarang membaca berita Pencemaran Udara dan Permasalahanya dengan alamat link https://www.susububukdancow.xyz/2016/03/pencemaran-udara-dan-permasalahanya.html

Post a comment

0 Comments