Evaluasi Semen Burung Puyuh

Evaluasi Semen Burung Puyuh - Halo, kembali bersama kami SusuBubukDancow.xyz - Website Berisi Artikel Susu Terupdate, Pada kesempatan hari ini kami akan membahas seputar Evaluasi Semen Burung Puyuh, kami telah mempersiapkan berita ini dengan benar guna anda baca dan serap informasi didalamnya. semoga seluruh isi postingan berita Reproduksi dan Kebidanan (Obstetrik), yang kami posting ini bisa anda mengerti, selamat membaca.

Judul Berita : Evaluasi Semen Burung Puyuh
good link : Evaluasi Semen Burung Puyuh

Baca juga


Evaluasi Semen Burung Puyuh

Materi

Bahan

  1. 1 ekor burung puyuh jantan   
  2. Pewarna Eosin 2 %    
  3. NaCl fisiologis

Alat

  1. Mikroskop cahaya
  2. Cawan petri
  3. Object glass
  4. Cover glass
  5. Pipet pastuer
  6. Api Bunsen

Langkah Kerja

1.  Pengambilan sperma burung puyuh

  • Burung puyuh direstrain untuk memudahkan pengambilan semen
  • Pemijatan searah dari bagian punggung dan abdomen sehingga menyebabkan papilla menonjol dari kloaka dan terjadi ejakulasi dengan cara memecet kloaka, kemudian sperma yang keluar ditampung dengan menggunakan cawan petri yang sudah berisikan larutan NaCl fisiologis.

2.  Pemeriksaan motilitas sperma burung puyuh

  • Semen yang ditampung didalam cawan petri yang sudah dihomogenkan kemudian diambil dengan menggunakan pipet pastuer dan diteteskan diatas objek glass
  • Ditutup menggunakan cover glass
  • Diamati di bawah mikroskop cahaya untuk mengetahui motilitas atau gerakan sperma burung puyuh.

3.  Pemeriksaan daya hidup sperma burung puyuh

  • Semen yang ditampung pada cawan petri sebanyak satu tetes diletakkan di atas objek glass lain yang bersih.
  • Eosin 2% sebanyak dua tetes dicampur dengan semen pada objek glass tersebut dan dibuat ulas tipis secara tegak lurus.
  • Dikeringkan dengan memutar glass objek secara searah angka delapan.
  • Diamati di bawah mikroskop cahaya untuk mengamati daya hidup sperma burung puyuh.

Hasil Koleksi dan Daya Hidup Sperma Burung Puyuh


Evaluasi Semen Burung Puyuh
Koleksi Spermatozoa Burung Puyuh.

Evaluasi Semen Burung Puyuh
Daya Hidup Spermatozoa Burung Puyuh


Evaluasi Semen Burung Puyuh
Spermatozoa Burung Puyuh yang mengalami Apoptosis 

Pembahasan

Sperma merupakan hasil ekskresi dari alat kelamin jantan yang diejakulasikan secara normal kedalam saluran kelamin betina sewaktu kopulasi tetapi dapat pula ditampung dengan berbagai cara untuk keperluan Inseminasi Buatan (IB). 

Sperma merupakan suatu sel kecil, kompak dan sangat khas yang tidak bertumbuh atau membagi diri. Secara esensial, sperma terdiri dari kepala yang membawa materi herediter paternal, dan ekor sebagai sarana penggerak.

Sperma unggas memiliki bentuk kepala yang silindris memanjang dengan akrosom yang meruncing. Kepala sperma pada unggas sedikit melengkung dengan ukuran panjang 12 – 13 μm dan diselimuti akrosom (2 μm). 

Ekor spermatozoa terdiri dari leher, bagian tengah, bagian utama dan ujung. Bagian tengah ekor memiliki panjang 4 μm, dan selebihnya dari panjang sperma 100 μm terdiri dari bagian ekor dan pada bagian terlebar sperma berukuran 0,5 μm.


Evaluasi Semen Burung Puyuh
Bagian-bagian sperma

Akrosom terbentuk dari pengembangan apparatus golgi pada saat terjadinya spermatogenesis, sedangkan bagian tengah dan bagian ekor terbentuk dari perkembangan mitokondria dan cytoskeleton, dimana bagian tengah dan bagian ekor menentukan motilitas spermatozoa. Produksi sperma mempunyai kualitas tinggi tergantung oleh pejantan yang dipelihara dalam keadaan baik.

Pengamatan spermatozoa burung puyuh dengan menggunakan larutan eosin 2% untuk bertujuan untuk mengetahui daya hidup spermatozoa. 

Dimana spermatozoa yang telah mati akan berwarna merah hal ini disebabkan pewarna eosin diserap ke dalam sperma, sedangkan sperma yang masih hidup akan berwarna bening karena tidak terjadi penyerapan warna dari eosin2%. 

Pada gambar 3 terdapat sperma yang mengalami apoptosis dikarena tekanan osmotik dari eosin yangdigunakan terlalu besar.

Referensi

Etches, R. J. 1996. Reproduction In Poultry. University Press, Cambridge.

Garner, D. L. & E.S.E. Hafez. 1980. Spermatozoa. In : E.S.E. Hafez (Editor). 1980. Reproduction In -Farm Animals. 4th Ed. Lea and Febiger, Philadelphia. hlm. 167-188.

Gilbert, A. B. 1980. Poultry. In : E.S.E. Hafez (Editor). 1980. Reproduction In Farm Animals. 4th Ed. Lea and Febiger, Philadelphia. hlm. 423-445.

Toelihere, M. R. 1985. Fisiologi Reproduksi pada Ternak. Angkasa, Bandung.


Demikianlah Berita dari kami Evaluasi Semen Burung Puyuh

Sekianlah artikel Evaluasi Semen Burung Puyuh hari ini, semoga dapat memberi pengetahuan untuk anda semua. ok, sampai jumpa di artikel berikutnya. Terima Kasih

Anda saat ini sekarang membaca berita Evaluasi Semen Burung Puyuh dengan alamat link https://www.susububukdancow.xyz/2015/08/evaluasi-semen-burung-puyuh.html

Post a comment

0 Comments